apps google berbahaya

Aplikasi Google Ini Berbahaya Untuk Keamanan Data

Keberadaan Google sangat membantu manusia dengan membuat berbagai hal menjadi lebih mudah. Hampir semua kemudahan yang ditawarkan Google dapat kita nikmati secara gratis. Namun saat kamu menggunakan layanan Google secara cuma-cuma, tanpa sadar kamu sedang membayarnya dengan data pribadi. Data pribadi milikmu lah yang memberikan pemasukan untuk Google agar bisa lebih banyak membantu manusia.

Tapi bagaimana cara sang raksasa teknologi ini mengetahui identitasmu dan juga melacak aktivitasmu?

Mari kita bayangkan Kamu adalah pemilik handphone jadul yang baru saja beralih ke smartphone Android. Disaat kamu menyalakan smartphone terbaru milikmu untuk pertama kalinya saat itulah Google mulai mengumpulkan data pribadimu. Kamu diminta untuk mendaftarkan Android milikmu dengan masuk ke akun Gmail yang akan menjadi gudang dari segala data dirimu. Saat baru mendaftar atau masuk ke akun Gmail, Google sudah bisa mengetahui nama, nomor telepon dan lokasimu.

Ketika mempunyai smartphone baru, tentunya kamu akan menyimpan nomor telepon keluarga dan juga teman-teman. Google akan menawarkan untuk menyimpannya di akun Gmail baru dan jika kamu menyetujuinya semua kontak di akun Gmail.

Lalu Jika kamu ingin melengkapi smartphone dengan earphone baru, kamu akan membuka Google Chrome untuk browsing dan mulai mencari earphone yang bagus. Dari sini Google bisa mengetahui riwayat pencarianmu. Kamu Sudah menentukan pilihan dan kamu memutuskan untuk membeli earphone pilihanmu di pusat elektronik yang lokasi dan rute nya tidak kamu ketahui. Kemudian kamu membuka Google Map sebagai patokan navigasimu. Dengan ini Google bisa melacak lokasimu serta rute yang kamu ambil. Sampai di tujuan, ternyata kamu tidak menemukan earphone yang kamu cari. Akhirnya kamu memutuskan untuk membelinya di toko online melalui aplikasi yang baru saja kamu unduh.

Saat itu Google juga tahu aplikasi apa yang kamu unduh. Google akan terus mengidentifikasi dan menyimpan datamu lewat Seluruh aktivitas yang kamu lakukan menggunakan layanan milik Google. Tentunya atas seijin kamu sebagai penggunaannya. Izin ini secara otomatis kamu berikan saat menggunakan layanan Google. Mengapa bisa secara otomatis, karena dalam kebijakan privasinya Google menyatakan “saat menggunakan layanan Google anda mempercayakan data kepada kami”.

Meski mengambil banyak data, Google cukup transparan dengan menyediakan beberapa tool yang bisa menunjukkan apa saja yang Google ketahui tentang dirimu.

Tool pertama ada layanan Google my activity yang bisa menunjukkan semua riwayat pencarian mu termasuk riwayat yang telah kamu hapus dari browser. Lewat tool ini kamu juga bisa mengontrol aktivitas apa saja yang bisa dimonitor oleh Google dan menghapus data yang tidak kamu kehendaki untuk disimpan.

Tool Kedua ada Google Adword profile. Salah satu tujuan Google merekam segala aktivitasmu adalah agar dapat memberi iklan yang spesifik ditargetkan untukmu. Lewat tool ini kamu juga bisa mengontrol jenis iklan yang akan muncul selama kamu berselancar di dunia maya.

Tool yang terakhir kamu bisa melihat riwayat lokasimu lewat fitur timeline di Google Maps. Google telah merekam lokasi rute, tanggal, jam, hingga alat transportasi yang kamu gunakan. Dan tentu saja fitur perekam lokasi ini bisa kamu matikan.

Selain ketiga tool tadi kamu juga bisa mengunduh semua data yang telah Google simpan lewat Google take out dan melihatnya secara offline.

Demikianlah cerita tentang Google sang raksasa yang mengajakmu bermain dengan privasi pilihan dan kontrol terhadap datamu. Ketiga kata tersebut memiliki arti yang berbeda bagi setiap orang.

Sebagai salah satu pengguna layanan Google, seberapa penting privasi bagimu dan apakah kamu akan memilih untuk mengontrol datangnya atau menukarnya dengan kemudahan yang ditawarkan? Semoga artikel ini bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *